Grays

Rumah bagi orangutan dan manusia. Damai sejahtera atas mereka berdua.
Post Reply
User avatar
brahbata
Site Admin
Posts: 3204
Joined: Fri Jan 24, 2020 4:20 am
Location: HombergOhm - Germany
Contact:

Grays

Post by brahbata » Sun May 22, 2022 8:19 pm

Image
Image


Grays

Sinar abu-abu dicirikan oleh kemampuan untuk muncul secara umum tanpa dikenali di otak penerima manusia terestrial melalui manipulasi gelombang otak. Oleh karena itu, hal ini terjadi setiap saat, bahwa para greys bertemu dengan kita sebagai orang "normal", sebagian besar waktu tanpa kita sadari siapa yang baru saja kita temui. Otak manusia dapat dibandingkan dengan komputer jaringan saat ini (dan dengan tingkat pengetahuan teknis yang diberikan). Tidak semua informasi yang tersedia bagi individu sebenarnya tersimpan di otaknya; pada kenyataannya, sebagian besar informasi kita diperoleh secara "online" sekarang melalui bidang morfogenetik. Fakta bahwa otak - apa pun jenisnya - tidak pernah bertindak tanpa jaringan, juga digunakan oleh para greys, antara lain, dalam menyembunyikan penampilan aslinya (dan tidak hanya ini) dari kita melalui bentuk manipulasi frekuensi visual, saat ini saya mengetahui dua cara untuk menembus perisai ini dan keduanya dapat digunakan dalam kombinasi: tagar dan meditasi, saat menyebutkan tagar, pembaca yang cenderung tidak dapat langsung bereaksi dengan menolak dan menghakimi, tetapi dapat menyadari bahwa otak berfungsi seperti parasut: hanya ketika terbuka, ia akan mengerahkan efektivitas terbesarnya.

Image

Jadi, ketika seseorang menelan zat yang mengubah pikiran, rentang modulasi frekuensi otak berubah. Hasil-hasil ini bisa dilihat melalui EEG, misalnya. Dilihat dengan cara yang bebas nilai, seseorang hanya mengubah frekuensi penerimaan dan transmisi masing-masing, menyensor dan mengevaluasi secara eksklusif ego kesadaran. Entah dengan membuat evaluasi bahwa pengalaman yang dibuat dalam keadaan persepsi yang berubah adalah "buruk", "jahat" atau "ilegal" - atau, sebaliknya, bahwa itu "baik", "indah" atau "diinginkan".

Poin kedua menyangkut meditasi. Aliran-aliran yang paling beragam memahaminya pada dasarnya (tidak secara eksklusif) sebagai visualisasi, yaitu, membawa gambaran-gambaran mental yang bermanfaat ke perhatian mata batin, mata "ketiga". Aliran-aliran ini sangat mementingkan kelenjar hipofisis, hipofisis, dan ini juga didukung oleh pandangan modern, barat ("ilmiah"). Jadi, jika dengan menggabungkan kedua metode tersebut, proses biokimia dalam reseptor kepala terminal sinapsis dimodifikasi, di satu sisi, dengan pemberian obat halusinogen dan, di sisi lain, dengan keadaan pikiran meditatif dan kontemplatif dasar, pikiran secara sadar terfokus pada "melihat" abu-abu, adalah mungkin - mengikuti motif Buddhis tentang perhatian penuh - untuk berjalan melalui kerumunan orang dengan mata yang melihat. Tentunya seseorang tidak akan langsung bertemu dengan abu-abu, bahkan terkadang cukup sulit untuk berjalan melalui zona pejalan kaki sambil bermeditasi dan "dilempari batu". Tetapi jika seseorang berkonsentrasi dalam pikirannya dan dalam ruang hening pikirannya untuk mencoba mengekspos abu-abu dan mempraktikkannya dalam jangka waktu yang lebih lama, maka - menurut hukum resonansi - keberhasilan yang diinginkan akan datang setelah beberapa waktu.

Oleh karena itu, jika Anda sekarang menemukan abu-abu, tidak ada gunanya untuk menunjukkan dengan keras bahwa Anda telah mengekspos salah satunya - ini hanya mengarah pada psikiatri. Juga tidak berguna untuk menjadi cemas, karena bagaimanapun juga, abu-abu yang perhatiannya telah Anda tarik (kita harus ingat bahwa mereka tidak dapat secara eksplisit membaca pikiran kita, tetapi mereka merasakan suasana hati kita sementara telepati bekerja seperti panggilan telepon).

Sebaliknya, kita harus dengan teguh percaya kepada Tuhan, mengetahui bahwa permainan mereka akan segera dihitung dan mereka akan bermandikan cahaya putih untuk melindungi diri mereka sendiri.

Orang Yunani "takut" akan kehendak bebas kita. Jadi, ketika kita bertemu, kita harus berhati-hati untuk merasakan pikiran cinta kasih dan kedamaian - ini tidak hanya memprogram diri kita sendiri, tetapi juga dirasakan "di luar". Jadi, kita harus menghindari jatuh ke dalam gagasan-gagasan kengerian tentang makhluk-makhluk yang tidak lain adalah diri kita sendiri: bagian berharga dari ciptaan Tuhan.

Marilah kita berjalan dalam pengetahuan:

Mengetahui bahwa mereka ada di sini,

mengetahui bahwa mereka mengejar tujuan mereka dan bukan tujuan kita,

mengetahui bahwa mereka TIDAK memiliki kekuasaan atas kita jika kita tidak mengizinkannya,



Image
Image
Image
Image

We are not human beings having a spiritual experience - we are spiritual beings having a human experience.
So, I've decided to take my work back on the ground, to stop you falling into the wrong hands.
Life is a videogame. Reality is a playground. It's all about experience and self-expression.
ZEN is: JOYFULLY walking on a never-ending path that doesn't exist.
They tried to bury us. What they didn't know - we were seeds.
In the descent from Heaven, the feather learns to fly.
Ideally, we get humble when we travel the Cosmos.
After school is over, you are playing in the park.
Although, life is limited - Creation is limitless.
Fuck you Orion, Zetas and your evil allies.
Seeing is believing. I do. *I shape*.
'EARTH' without 'ART' is just 'EH'.
Best viewed with *eyes closed*.
Space. It's The final Frontier.
Real eyes realize real lies.
Creator and Creation.
We are ONE.
I AM.

Image
Image
Image

Image
Image

brahbata.space

Image

Post Reply